Ratus Spa, Eksotisme Perawatan Vagina Warisan Leluhur

Ratus Spa
Ratus Spa

Spa Vagina, mungkin buat para calon pengantin sering mendengar kata ini, ya memang akhir-akhir ini salah sau bentuk perawatan organ intim ini sedang banyak diminati, ternyata spa vagina juga telah dipakai di indonesia sejak jaman kerajaan mungkin orang-orang jawa sering menyebutnya dengan Ratus Spa, namun apa sih sebenarnya Ratus Spa itu? Tidak sedikit juga orang yang meragukan keamanan terkait dengan kesehatan organ intim wanita, yuk kita kupas tuntas Ratus Spa di sini mulai dari sejarahnya sekaligus kita tanya kepada pakarnya.

Ratus Spa adalah suatu bentuk perawatan tubuh yang memfokuskan pada perawatan organ intim wanita. Ratus telah dikenal sejak jaman dahulu terutama di daerah kekuasaan kerajaan jawa dan dipakai oleh para puteri kerajaan untuk menjaga dan merawat organ intim mereka. Proses perawatan dengan menggunakan ratus spa ada dua macam, dengan penguapan maupun pengasapan. Keduanya mempunyai tujuan yang sama yaitu untuk mengurangi keputihan, meyeimbangankan kelembaban, sebagai antiseptik, peningkat gairah seksual, menghilangkan bau badan, dan bau tak sedap dari organ intim. Saat inipun ratus spa juga masih dikakuan dan dijadikan tradisi oleh kebanyakan orang jawa untuk menjaga kesehatan daerah organ intim wanita.

Untuk urusan tempat tidur, masyarakat kita sejak dulu memang terkenal kreatif. Tak hanya canggih dalam posisi dan filosofi bercinta, seperti yang tercantum dalam kitab sastra Jawa kuno, Serat Centhini. Masyarakat juga mengenal berbagai ramuan tradisional serta berbagai mitos, yang bila diikuti, dipercaya akan membuat tempat tidur bergoyang makin hot.

Dalam hal perawatan kebersihannya, misalnya, sejak dulu air rebusan daun sirih dipercaya mengandung antiseptik alami sekaligus aman untuk membersihkan vagina. Sementara, wanita Madura terkenal dengan ramuan tongkatnya yang andal. Ada juga mitos yang mengharamkan mengonsumsi nanas, karena bisa bikin vagina ‘banjir’. Pokoknya, vagina yang keset atau seret (setengah kering dan setengah basah) dianggap yang paling oke. Pasalnya, kondisi ini dipercaya memiliki ‘remasan’ yang memabukkan.

Setelah sekian lama terabaikan karena dianggap tidak praktis, kini –di saat masyarakat keranjingan segala sesuatu yang holistik– ratus vagina kembali populer. Bahkan, perawatan ini termasuk wajib hukumnya di spa-spa kota besar, seperti di Jakarta dan Bali. Istilahnya pun bermacam-macam, antara lain Spa vagina, V spa, Ratus v atau feminine spa.

Sebagai perawatan tradisional, bahan yang dipakai untuk meratus tentunya bahan-bahan alami, terutama rempah-rempah, misalnya kunyit, kayu manis, cengkih, atau daun sirih.

Tidak itu saja, ratus spa juga kaya manfaat. Antara lain menstimulasi peredaran darah, mengatasi sindrom pramenstruasi, menghilangkan rasa nyeri dan kelelahan otot, serta menghangatkan vagina. Sehingga, vagina yang letih kembali fresh dan siap beraksi. Meski begitu, ratus tidak dapat menyembuhkan infeksi atau keputihan, melainkan hanya mencegah. Oleh karena itu perawatan Ratus Spa sebaiknya dilakukan apabila keadaan vagina sehat.

Ratus Spa berbeda dengan gurah vagina, dalam gurah rempah-rempah dimasukkan ke dalam vagina, sedangkan pada Ratus Spa intinya adalah penguapan. Semua bahan herba tersebut direbus sampai mendidih di dalam wadah tembikar (bahan yang mampu menahan air rebusan tetap panas lebih lama).

Jika dilakukan dengan benar, spa vagina menurunkan risiko terkena penyakit kanker rahim. Logikanya, bila kebersihan daerah sekitar vagina terjaga, kemungkinan infeksi akan berkurang. Tapi, frekuensinya harus diperhatikan.

AMANKAH BAGI KESEHATAN VAGINA?
Ratus spa merupakan perawatan tubuh yang sudah dipakai oleh para leluhur sejak ratusan tahun silam, dan dipakai turun temurun di kalangan apara puteri kerajaan. Resep dari ratus spa kebanyakan di peroleh secara turun temurun, namun diakui atau tidak, beragam mitos tentang perawatan vagina tetap hidup sampai sekarang, karena wanita umumnya peduli pada kesehatan, keindahan, dan kewangian vaginanya. Di sisi lain, muncul juga keraguan akan keamanan ratus. Apalagi bila dikaitkan dengan kesehatan vagina. Ada anggapan, ratus akan membuat keasaman vagina terganggu. Bukannya menjadi sehat, vagina justru rentan infeksi. Benarkah demikian?
Ginekolog dari RS Permata Cibubur, Jakarta, dr. Dwiana Ocviyanti Sp.OG, yang juga pengasuh rubrik Seks & Ginekologi di femina, mencoba mengupasnya sampai tuntas.

Apakah ratus aman untuk kesehatan vagina?
Untuk menjawab pertanyaan ini, terlebih dahulu kita harus tahu anatomi vagina. Bentuk liang vagina seperti pipa yang bolong di tengah. Tetapi, dalam keadaan ‘tidak dipakai’, dinding vagina akan saling menempel erat sehingga bentuknya gepeng. Bentuk seperti ini tidak memungkinkan ada benda atau zat-zat dari luar yang bisa masuk dan menembus liang vagina. Dengan alasan ini, uap ratus tidak akan bisa masuk ke liang vagina, dan otomatis tidak akan mengganggu kesehatan vagina.

Benarkah ratus bisa mengurangi infeksi?
Secara langsung, ratus tentu saja tidak mengurangi infeksi. Tetapi, secara tidak langsung, uap hangat yang membuat pembuluh darah melebar dan alirannya makin lancar itu memungkinkan jumlah sel darah putih yang bertugas untuk melawan infeksi juga akan makin banyak. Makanya, bila ada kuman yang masuk, mekanisme pertahanan diri jadi lebih baik.

Benarkah ratus memengaruhi keasaman vagina?
Kondisi di dalam vagina memang asam (pada kisaran 3,5-5). De-ngan kadar keasaman ini, di dalam vagina tumbuh flora (mikroba) normal yang hanya cocok tumbuh pada kondisi ini. Jamur, misalnya, tidak akan bisa tumbuh bila kondisi keasaman vagina tetap terjaga. Tetapi, dengan anatomi vagina dan fakta bahwa uap ratus tidak akan bisa masuk ke liang vagina, maka ratus vagina tidak akan mengganggu keasaman vagina.

Benarkah ratus membuat vagina keset?
Secara alami, vagina memiliki kelenjar bartholin yang terletak di dinding liang vagina yang bertugas memproduksi cairan. Fungsi cairan ini untuk membersihkan sekaligus menghanyutkan benda-benda asing (yang bisa membahayakan kesehatan vagina) ke luar.

Pada saat terangsang dan berhubungan seksual, vagina akan memproduksi lebih banyak cairan, yang berfungsi sebagai pelumas agar tidak teriritasi oleh gesekan penis. Tetapi, karena anatomi vagina yang gepeng saat tidak terpakai, ratus tidak akan mengganggu fungsi vagina dalam memproduksi cairan. Apalagi, meski bahan herba itu mengandung berbagai zat, uap yang diperoleh dari rebusannya tidak mengandung zat-zat tersebut.

Benarkah ratus bisa melemaskan otot vagina yang kaku?
Ya. Uap ratus yang hangat akan membuat otot vagina dan daerah sekitarnya menghangat. Kehangatan itu membuat pembuluh darah yang ada di sana melebar sehingga aliran darah menjadi lancar. Hal inilah yang membuat otot-otot vagina lebih relaks. Efek ini sebetulnya mirip dengan mandi air hangat saat kita sedang capek. Aliran darah yang lancar akan membuat tubuh jadi segar dan nyaman.

Bolehkah melakukan ratus vagina pada masa nifas?
Boleh saja, karena ratus bisa membantu melenturkan otot vagina yang kaku. Tetapi, pastikan Anda sudah tidak mengalami perdarahan. Karena, bila masih perdarahan, maka pembuluh darah yang melebar akibat penguapan bisa membuat perdarahan makin hebat. Jika memang ingin melakukannya, tunggulah hingga minimal 2 minggu pascapersalinan. Lebih baik lagi bila Anda menunggu hingga masa nifas berakhir.

Benarkah wanita yang masih perawan tidak boleh melakukan ratus vagina?
Secara medis, tak ada alasan yang melarang wanita yang belum pernah berhubungan seksual untuk melakukan ratus vagina. Karena ratus bersifat penguapan, dan tidak memasukkan sesuatu ke dalam vagina.

Bagaimana cara terbaik merawat vagina?
Yang pasti, jangan sekali-kali memasukkan pembersih apa pun ke dalam vagina, karena bisa mengganggu kesehatannya. Anda cukup membasuh vagina dengan air bersih, karena vagina punya mekanisme pembersihan alami. Tetapi, untuk vagina bagian luar (vulva), Anda boleh membersihkan dengan sabun. Karena, pada vulva biasanya terdapat banyak lemak yang tidak bisa bersih hanya dengan air.

Soooo… Ratus spa memang aman digunakan dan tidak mengganggu kesehatan vagina apabila digunakan secara benar, selain itu ratus spa tidak bersentuhan langsung dengan vagina yang terpenting ratus spa merupakan perawatan tubuh yang alami, sehingga sangat aman untuk digunakan dalam jangka panjang.

Tertarik Untuk Mencoba?? Kunjungi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s